28
Des
08

Sejarah Datangnya Lokomotif Indonesia

Secara de facto, bisa disebut hadirnya kereta api di Indonesia ialah dengan dibangunnya jalan rel sepanjang 26 km pada lintas Kemijen-Temanggung yang dibangun oleh NV Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NIS).

Pembangunan jalan rel tersebut dimulai dengan penyangkulan pertama pembangunan badan jalan rel oleh Gubernur Jenderal Belanda L.A.J. Baron Sloet Van De Beele pada 17 Juni 1864. Pada tahun itu dibangun rel kereta api pertama di Indonesia mulai dari Semarang menuju Solo, Kedungjati sampai Surabaya, serta Semarang menuju Magelang dan Yogyakarta. Dibangun pula dua stasiun kereta api di Semarang, yaitu stasiun Tawang dan stasiun Poncol yang hingga kini masih ada dan beroperasi dengan baik.

Jalur kereta api lintas Kemijen-Tanggung mulai dibuka untuk umum pada 10 Agustus 1867, sedangkan landasan de jure pembangunan jalan rel di jawa ialah disetujuinya undang-undang pembangunan jalan rel oleh pemerintah Hindia Belanda 6 April 1875. Dengan telah adanya undang-undang pembangunan jalan rel yang dikeluarkan oleh pemerintah Hindia Belanda dan dengan berhasilnya operasi kereta api lintas Kemijen-Temanggung ( yang kemudian pembangunannya diteruskan hingga ke Solo ), pembangunan jalan rel dilakukan di beberapa tempat bahkan hingga di luar Jawa, yaitu di Sumatra dan Sulawesi.

Namun sejarah jalan rel di Indonesia mencatat adanya masa yang memprihatinkan yaitu pada masa pendudukan Jepang. Beberapa jalan rel di Sumatra dan Sulawesi serta sebagian lintas cabang di pulau Jawa dibongkar untuk diangkut dan dipasang di Burma (Myanmar). Bahkan pemindahan jalan rel ini juga disertai dengan dialihkannya sejumlah tenaga kereta api Indonesia ke Myanmar. Akibat tindakan Jepang tersebut adalah berkurangnya jaringan jalan rel di Indonesia. Data 1999 memberikan informasi bahwa panjang jalan rel di Indonesia adalah sekitar 4.615,918 km, terdiri atas Lintas Raya 4.292,322 km dan Lintas Cabang 323,596.

Dalam masa perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia, peran kereta api sangatlah besar. Sejarah mencatat peran kereta api dalam distribusi logistik untuk keperluan perjuangan dari Ciporoyom (Bandung) ke pedalaman Jawa Tengah, mobilisasi prajurit pejuang di wilayah Yogyakarta-Magelang-Ambarawa.

Hijrahnya pemerintahan Republik Indonesia dari Jakarta ke Yogyakarta pada 1946 tidak lepas pula dari peran kereta api.

Tutttt Tuuuuttttt…… Jezzzz Jeezzzzzz……

Sumber: http://kumpulan-artikel-menarik.blogspot.com/


0 Responses to “Sejarah Datangnya Lokomotif Indonesia”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: